Oleh: Ihsan Baihaqi Ibnu Bukhari
Direktur Auladi Parenting School | www.auladi.net

Banyak orang ennggal belajar soal ilmu pengasuhan karena dipikirnya tidak dibutuhkan. Sepertinya tipe orangtua seperti ini, harus dikasi “musibah” dulu dengan perilaku anaknya baru “ngeuh” atau sadar pentingnya belajar.

Insya Allah buktikan, ada perbedaan orangtua yang belajar dengan yang tidak. Beberapa hambatan mental dibawah ini, saya rangkum dari survei saya terhadap orangtua yang sudah jadi alumni kelas-kelas pengasuhan dan bahkan beberapa mereka juga punya persepsi yang sama sebelum ikut kelas saya. Apakah berubah setelah ikut kelas pengasuhan? Silahkan rasakan sendiri.

1. Jadi orangtua kan cukup naluri saja.

Tanggapan: sebenarnya tak mungkin hanya naluri saja. Sebab orangtua ini pernah jadi anak. Maka belum menginstall windows baru pada pikirannya, otomatis akan pake windows lama. Jadi pengasuhan warisan. Jika warisan baik, baguslah. Jika jelek? Musibah seperti lingkaran syetan.

Jika masa lalu orangtua ini penuh kekerasan, maka secara otomatis akan terwariskan kepada anaknya, jika tidak belajar.

2. Emang yang ngajarin anaknya sudah jadi apa? Sukses memang?

Tanggapan: tujuan belajar pengasuhan itu biar anak kita sukses ya? Jackson sukses, tapi menderita dewasanya. Terlalu banyak orang sukses dewasanya menderita, karena masa kecil yang buruk.

3. Bonyok gw ngedidik gw seadanya, buktinya gw sukses?

Tanggapan: pas jaman bonyok lo, bonyok lo gak punya kompetitor. Sudah ada twitter, youtube, google waktu lo kecil?

4. Ya elah paling-paling tu pembicara nyari uang doang

Tanggapan: emang pembicara yang mengumpulkan bahan, sebagian mengeluarkan observasi gak dikit, memgorbankan waktu, pikiran dan tenaga, gak halal ya dapat rejeki disitu? Oh iya banyak pembicara kadang ngasi ceramah gratis di masjid juga. Emang gratis dijamin datang?

5. Paling diceramahin gak boleh marahin anak

Tanggapan: emang marahin anak gak boleh?

6. Ah teori! Praktiknya gak mungkin lah! Emang gampang!

Tanggapan: Yang ini tanya alumni, sama sekali gak yang bisa dipraktikkan? 1 persen saja?

7. What? 2 hari? Mending ngurus anak kali di rumah… Daripada ninggalin anak. Sudah kerja senin-jumat, ini ninggalin anak.

Tanggapan: emang tiap pekan ya ninggalin anak? 2 hari untuk selamanya’. Belum tentu juga kali belajar tiap akhir pekan sering.

8. Mending daripada bayar ratusan ribu, bisa buat jajan anak. Lumayan.

Tanggapan: Jajanan habis sekejap, ilmu kalau diamallan habis?

9. Gue ngga ikut” seminar atau pelatihan anak baik” aja tuch

Tanggapan: emangnya peserta2 pelatihan pengasuhan itu semuanya bermasalah ya? Tersingguh ntar mereka. Atau memang harus dikasi masalah dulu baru belajar? Tak boleh ya bersiap-siap membentengi keluarga biar lebih baik?

10. Duh..kok mahal bgt sich..kayaknya seminar yg bagus2..cuma bs buat orang kaya dech…belum juga ketahuan manfaatnya

Tanggapan: periksa jajannya dia tiap hari. Aktual bgt ke mall min.1bln sekali..heheh #besoknya status facebook beli tiket konser bonjovi padahal.

11. Anak bandel biasa koq, nanti juga bener sendiri. Malah kalo udah remaja gak nakal, gak keren, gak gaul.

Tanggapan: persis kayak pemikiran sebagian remaja sekarang. Ngerokok keren! Gak ngerokok? Bencong! Padahal ampir semua bencong ngerokok. Yang baik dicaci maki, jujur dibilang muna! Gak mau markup biaya dibilang sok alim.

12. Seminar buat yang bermasalah aja, anak gw mah gak papa

Tanggapan: kayak no.9

13. Gue nanya ama lo aja deh. Kan lo dah ikut.

Tanggapan: makin jauh suara dari sumber suara, makin besar apa makin kecil?

14. Gue pinjem deh handsoutnya

Tanggapan: ntar kalau mau punya anak, gak usah nikah, pake handsout aja deh.

15. Gw gak mau ikut seminar kalo pembicaranya bukan ustadz #serius ada alesan ini.

Tanggapan: keterlaluan ini. Haha. Kenapa ya emang klo ustadz? Kayaknya pernah trauma deh ini orang

16. Daripada ikut pelatihan harus bayar, kita sharing2 aja yuuukk

Tanggapan: sharing bermanfaat tentu saja. Variasi langsung kan beda ya gak? Lihat nomor 13.

17. Anak gw masih bayi, belum butuh pelatihan. Anak gw udah besar udah lewat masanya

Tanggapan: nanti deh nunggu bau tanah baru taubat!

18. Disosmed kan udah banyak artikel parenting..lumayan gratisan..hehe

Tanggapan: nyerah dah yang ini

19. ah mau ikutan seminar parenting sebnyak apapun tetep aj klo yg namannya anak2 udah rewel, nangis, pasti ngomel2 juga

Tanggapan: yang pernah ngomong gini coba tanya, sudah banyaj ikut seminar ya? Sampe bosen? Boleh tahu berapa puluh kali?

20. Gw udah langganan majalah utk ortu, baca aja deh disitu. Sama.aja kan.

Tanggapan: halo alumni abah ihsan, sama gak?

21. Sekolah anak gw udah reguler kok acara begituan..sama aja kan?

Tanggapan: didoakan saja semoga barokah

22. Ngurus anak mah gak usah pake belajar2 segala, yang penting mah banyakin berdoa sama Allah biar anak jadi anak sholeh. (Ini yang sering saya denger dari almarhumah nenek saya)

Tanggapan: ini mah sama aja kayak nyuruh orang gak usah kerja, cukup berdoa biar dapat uang. Lagian emang yang ikut belajar2 itu gak doain anaknya?

23. Bukannya ilmu parenting sama aja ya. Ngapain sampai seminar 2 hari? toh pas prakteknya juga beda-beda. tergantung tiap anak.

Tanggapan: pinter! Tiap anak beda tipe beda karakter beda perlakuan, tapi yakin gak ada kebutuhan dasar yang sama dari anak? Disayangi? Dikasi batasan? Dikasi kebebasan? Didengarkan? Dan seabrek kebutuhan dasar lainnya. Kayak harus dikasi kebingungan atau masalah besar dulu deh baru sadar harus belajar.

24. Seminar 3 jam aja gua udah ga betah. Ini 2 hari mak? Bisa eneg kelebihan muatan otak gua

Tanggapan: cukup copas komentar alumni saya deh: “*Belom tau abah dia mah, 2hari aja kurang kata suami ?”

25. Seminar apa itu, gw paling males kalau ada seminar parenting yg bikin emotional swing gitu deh. Sebentar dibikin ketawa sebentar dibikin nangis.

Tanggapan: itu kan maksudnya biar gak boring doang! Maunya yg kayak apa? Yg bikin lo boci? Bobo ciang? Hehe. 2 hari bo! Klo cuma datar2 doang insya Allah bakal boci

 

Copyright © Abah Ihsan. Diperbolehkan membagi atau menyebarkan kembali tulisan ini secara utuh lengkap dengan link sumber artikel. Dilarang memotong, mengambil sebagian, apalagi menghilangkan identitas penulisnya @abahihsantea dalam segala bentuk penyebaran di media sosial, blog pribadi, atau website secara umum.